Advertisements

You are here: Home > Opini > Mencemburui Tuhan Kemudian Terperosok Dalam Tragedi Perang

Mencemburui Tuhan Kemudian Terperosok Dalam Tragedi Perang

Warga Israel dan Palestina

Warga Israel dan Palestina / baltimoresun.com

Minggu ini hujan terus mengguyur kota solo, hingga ketika malam tiba tak  terlihat lagi gemerlap bintang di langit karena tertutup oleh mendung yang tebal. Hati pun gundah dan menyimpan tanya, masihkan bintang-bintang itu ada di sana? Di tempatnya semula? tak beranjak satu meter pun? tentu saja jawabanya adalah tidak. Dengan hukum hubble, sains membuktikan bahwa alam semesta ini mengembang, sejak terbentuknya alam semesta dengan teori  big bang’nya 13, 73 milliard tahun lalu, alam semesta telah mengembang dengan kecepatan empat kali kecepatan cahaya hingga memiliki diameter 93 milliard tahun cahaya, hal tersebut setidaknya memberikan gambaran bahwa bintang tidak diam.

Sebagai bagian dari alam semesta bukan hal yang aneh bila manusia turut merasakan dampak dari mengembangnya alam semesta, walau hanya dalam tingkat sel atau pertikel. Saya sendiri kadang merasa ada bagian dari diri saya (sebagai manusia) yang semakin menjauh, bahkan ada rasa risau dalam diri bahwa akan ada yang mengambil sesuati dari diri kita. Tak tahu siapa yang akan mengambilnya, bahkan rasa risau itu berubah menjadi rasa cemburu, walau memang tidak jelas siapa yang dicemburui dan apa yang dicemburui.

[spoiler]

[/spoiler]

Lalu saya pun bertanya dalam hati, benarkah saya sebagai manusia telah memiliki segalanya? kemudian saya sedikit sadar bahwa manusia sebenarnya tak memiliki apa-apa karena semua yang ada di dunia ini adalah milik Tuhan, Allah SWT, Sebagaimana yang diajarakan oleh agama yang saya anut. Sebuah hal yang sangat memalukan bila saya harus “mencemburui Tuhan” , sungguh durhaka bila mencemburui Entitas yang telah memberikan segalanya buat manusia, dan manusia pun harus ikhlas bila apa yang telah diberikanNya akan diambil kembali.

Perasaan telah memiliki segalanya dan rasa cemburu dalam perspektif saya adalah “bahan bakar” utama terjadinya konflik antar umat manusia. Bahkan dalam tradisi yang tercatat pada kitab-kitab agama Abramik mengisahkan bahwa pertikaian (pembunuhan) pertama anak manusia terjadi karena kecemburuan, kecemburuan Habil pada Qabil (Kain) lantaran persembahan Qabil tidak diterima oleh Tuhan Allah SWT,  lantas menjadikan  Qabil tega membunuh saudaranya. Apa sebenernya yang membuat anak-anak Adam begitu cemburuan? sadarkah bila kecemburan kita pada sesama manusia sama halnya kita mencemburi Tuhan itu sendiri?

Sekitar satu bulan lalu kita baru saja dipertontonkan peperangan terbaru dari umat manusia takala Israel kembali melancarkan serangan udara dan laut terhadap wilayah Jalur Gaza Palestina, perang yang berlangsung selama 8 hari tersebut setidaknya menewaskan 160 warga Palestina 5 warga israel dan  sekitar 1.200 orang lainnya luka-luka. Sungguh sangat disayangkan nyawa-nyawa manusia semakin tak ada harganya ketika banyak orang berpendapat beradaban manusia berjalan linear dan semakin beradab, keadaban seperti apa yang mereka maksud.

Konflik Israel-Palestina sendiri telah berlangsung cukup lama, dan saking berlarut-larutnya konflik ini seperti tak akan pernah bisa selesai, dua bangsa yang masih satu rumpun dalam ras semit itu tak ada yang mau mengalah dalam memperebutkan jengkal demi jengkal tanah. Iya, mereka berebut tanah, organisme pintar yang kebetulan hidup dalam bola batu padat yang bernama bumi ini  seakan lupa bahwa kehidupannya di dunia ini adalah sebuah rahmat yang luar biasa, dan tak perlu diisi dengan pertikaian yang tak kunjung usai, sadarkah bila anak-anak dan istri-istri mereka yang menjadi korban juga.

Keadaan semakin diperparah ketika ada pihak-pihak yang sengaja melakukan pemeliharaan konflik Israel-Palestina ini, bukan rahasia lagi bahwa perang merupakan bisnis paling menguntungkan dimuka bumi ini, bahkan dalam sebuah perang, sang agresor yang terlihat perkasa pun sebenaranya hanya seperti bidak catur yang dungu. Isu Ras/Agama dibumbui dengan mengobarkan “kecemburuan” diantara anak manusia adalah modal yang ampuh bagi para “Pebisnis Perang” dalam menjalanakan bisnisnya, bisnis yang menjadikan wanita, anak-anak dan orang tua sebgai tumbalnya.

Walapun keadaan seperti ini, saya ada rasa optimis bahwa kedamiaan dunia bukanlah sebuah mimpi, umat manusia modern telah melewati setidaknya dua perang besar, Perang Dunia 1 dan perang dunaia 2, yang hasilnya kita tahu sungguh sangat menyesakan. Memang manusia dewasa ini semakin beringas, tapi kita juga harus tahu bahwa manusia itu cerdas, bila manusia bisa mengendalikan atau menyelaraskan akal dan nafsunya adalah sebuah jaminan untuk sebuah peradaban yang lebih baik. Tentu akan sangat indah bila sebagai ras manusia kita bisa rukun dalam kesatuan keluarga besar bumi dan keluarga besar Tuhan.

Yos Beda – 21/12/2012

Related Items

Advertisements

40 Comments

  1. dHaNy
    Dec 22, 2012 @ 09:01:48

    Semoga peperangan di dunia cepat mereda, isu agama dan perang pemikiran menjadi alasan utama terjadi peperanngan…

    Reply

    • Yos Beda
      Dec 27, 2012 @ 10:55:33

      iya mas, semoga tidak ada lagi nyawa-nyawa tak berdosa melyang menjadi korban perang

      Reply

    • red
      Apr 03, 2013 @ 13:24:55

      isu agama itu benar2 empuk untuk ditunggangi oleh para penjual senjata yg notebene kongkaikong dengan negara2 besar yg punya vested interest juga. apalagi di kedua belah pihak ada garis kerasnya, baik yg Jews maupun Moslem. Pihak2 yahudi dan islam yg moderat dan cinta damai tidak diekspos padahal kedua belah pihak yg moderat ini benar2 menginginkan damai

      Reply

  2. arif
    Dec 23, 2012 @ 04:56:43

    barangkali rasa iri dan sombong antar golongan memicu tragedi perang, jagalah hati

    Reply

    • Yos Beda
      Dec 27, 2012 @ 10:57:23

      iya mas, menjaga hati merupakan salah satu kunci menghindari konflik

      Reply

  3. Alex
    Dec 23, 2012 @ 19:44:01

    mengapa konflik ini tak pernah berakhir?

    tanya kenapa!

    Reply

    • Yos Beda
      Dec 27, 2012 @ 11:00:08

      seperti pada tulisan ini, karena manusia terlalu sibuk menceburui sesamanya..

      Reply

      • Zizy Damanik
        Jan 08, 2013 @ 23:13:00

        Katanya, akan berakhir saat jaman pun berakhir. Wallahualam…
        Kita semua tetap harus optimis dan memulai dari diri sendiri dulu…..

        Reply

  4. Fefen
    Dec 24, 2012 @ 08:39:09

    Banyak yang cinta damai..
    Tapi perang makin ramai..

    Perang dari jaman nenek moyang sampe jaman kita yang jadi nenek nggak bakalan habis…trus aja ada. mungkin cuma kiamat yang bisa menghentikannya..

    Reply

    • Yos Beda
      Dec 27, 2012 @ 11:01:34

      ketika umat manusia sadar bahwa kita smeua saudara, mungkin saat itu perang tak akan terjadi lagi

      Reply

  5. achoey el haris
    Dec 24, 2012 @ 10:18:37

    Kedamaian itu indah
    tapi selalu saja ada yg ingin perang
    Jawabannya ada di sana

    Reply

    • Yos Beda
      Dec 27, 2012 @ 11:02:48

      andai seluruh umat manusia tahu jawabanya

      Reply

  6. giewahyudi
    Dec 24, 2012 @ 20:28:31

    Keren Mas video youtube-nya. Kelihatan box D3100-nya. :D

    Miliaran manusia memang punya pemikiran yang kerap berseberangan..

    Reply

    • Yos Beda
      Dec 27, 2012 @ 11:04:36

      iya mas, ketika manusia baru ada puluhan saja sudah terjadi konflik, palagi sekrang yg mencapai miliaran :(

      Reply

  7. kurniasepta
    Dec 24, 2012 @ 21:05:08

    saya juga nggak ngerti, kebencian menjadikan orang jadi buta.

    Reply

    • Yos Beda
      Dec 27, 2012 @ 11:05:41

      iya, kebencian memang selalu saja bisa menutupi logika :(

      Reply

  8. Jauhari
    Dec 25, 2012 @ 10:04:23

    Kereeen

    Reply

  9. niee
    Dec 29, 2012 @ 18:26:08

    semoga bumi ini tetep dijaga oleh Allah agar tidak terjadi kehancuran yang sia-sia hanya karena sekelompok orang ya >.<

    Reply

  10. pututik
    Jan 03, 2013 @ 13:23:56

    kita memang patut cemburu kepada Tuhan karena Dia Maha Berkehendak, peperangan yang dipelihara oleh negara sekutu sebagai produsen senjata dan pendukung israel yang banyak pengaruhnya diseluruh dunia membuat pembantaian massa dan karakter tak terhindarkan. Sekali lagi Alloh Maha Berkehendak, kapanpun jika mereka damai itu tidak akan lama karena sudah menjadi sifat manusia pendendam. Tidak akan rela satu bangsa ditindas keturunannya, wanitanya dan ilmuwannya dari masa ke masa. Kita pun patut cemburu ketika hukum dipermainkan hanya untuk penafikan keturunan atau penjualan senjata.

    Reply

  11. Akhmad Muhaimin Azzet
    Jan 08, 2013 @ 10:40:22

    Iya, kedamaian bukanlah sebuah mimpi. Semoga segera menjadi nyata ya…

    Ohya, saya lagi mengadakan GA karena dapat hadiah blog dari Pakde. Ikut yaaa…

    Reply

  12. ainulharits
    Jan 09, 2013 @ 09:11:16

    perang memang sunnatullah, terserah kita mau di pihak mana, pihak Allah atau pihak musuh Allah…

    Reply

  13. Riza Indriani
    Jan 11, 2013 @ 10:40:54

    Alloh melihat, jangan takut dengan perang kalau kita berada di jalan yang benar…

    Reply

  14. jual jilbab segitiga murah meriah
    Jan 26, 2013 @ 22:47:19

    peperangan memang tidak membawa keuntungan bagi kita semua,tapi jika itu kehendak yang maha kuasa mau gimana?

    Reply

  15. Yosua Lijanto Binar
    Jan 26, 2013 @ 23:56:56

    waduh gak berani komenin ginian, saya pribadi belum pantas komentari orang

    Reply

  16. BambangW
    Jan 27, 2013 @ 14:04:55

    Jangan perang ah….sedih

    Reply

  17. Budi Majid
    Jan 29, 2013 @ 20:56:36

    peperangan memang membuat susah banyak orang dan membuat dunia terlihat suram

    Reply

  18. Yoedha Com
    Feb 03, 2013 @ 16:27:11

    artikel yang bagus dan membuat orang untuk berpikir lebih jauh..
    keren mas..

    Reply

  19. Obat Alami Tumor Lambung
    Feb 07, 2013 @ 09:20:29

    memang kita harunsya bisa menjaga tali silaturahim dengan sesama manusia dan tidak melakukan hal2 yang dapat mengundang peperangan.

    Reply

  20. Ni Made Sri Andani
    Feb 17, 2013 @ 10:15:05

    Bagus covernya Yos..
    Ya..aku juga tidak menyukai perang.Lebih banyak merugikan dan meninggalkan kedukaan..

    Reply

  21. pinjaman tanpa agunan
    Apr 06, 2013 @ 17:01:09

    Ada 1 quote yang paling membuat saya berpikir dalam tentang buah dari sebuah peperangan
    “An eye for an eye makes the whole world blind.” : MG

    Reply

  22. ibnu ch
    Apr 09, 2013 @ 02:35:12

    Paling tragis Kalo mata terus menyksikan peperangan di Media, semoga hal ini bisa segera teratasi, tidak lagi terjadi konflik, apalagi mengatas namakan Agama..
    Ijin dengerin lagu Coveran nya mas Yos..

    Reply

  23. UmangUmang Dot Net
    Apr 29, 2013 @ 05:10:59

    salam damai para blogger..
    Dunia ini hanyalah fana dan kebanyakan manusia terlena dan sangat menikmati kefanaannya…

    Reply

  24. Hadi Wijaya
    Jun 05, 2013 @ 08:43:48

    Semoga agama adalah penjaga dan tameng untuk kita tidak berbuat keburukan, bukan sesungguhnya agama malah mendatangkan keburukan dan peperangan.

    Salam damai Indonesia, salam Damai Bumi alam semesta.

    Reply

  25. Cybersubah
    Jun 16, 2013 @ 11:28:22

    Saya sangat setuju dg penulis,

    Reply

  26. atmo
    Dec 11, 2013 @ 23:21:43

    mas yosbeda, jebul suarane sampeyan ki joss tenan yo….
    salut salut
    tak dongakne dadi penyanyi koyo ariel NOAH hehehe..

    salam
    ATMO

    Reply

  27. sutopo
    Jan 25, 2014 @ 08:28:40

    setuju banget dengan penulisnya..
    bagus2…
    inpiratif…

    Reply

  28. kredit tanpa agunan
    Apr 03, 2014 @ 14:41:43

    semoga perdamaian di dunia ini selalu tercipta, karena perdamaian itu indah… bner ga tmn2 hehe

    Reply

  29. toko herbal online
    Apr 03, 2014 @ 17:28:38

    artikelnya bagus, semoga bermanfaat buat semua yg sudah membacanya
    mkasih gan

    Reply

  30. kredit tanpa agunan
    Apr 30, 2014 @ 14:22:13

    iya lah tuhan maha sempurna tuhan yg mampu menghidupkan mahlik nya
    di ibaratkan kita hanyalah wayang dan tuhan sebagai dalang nya , kita hidup hanya dalam sekenario

    Reply

Leave a Reply

*

Back to Top