Lagi, Anak-anak Kehilangan Nyawa di Tengah Pertikaian Orang Dewasa

Written by on |
Gadis Cilik Imigran di Christmas Island

Gadis Cilik Imigran di Christmas Island / Theguardian.com

Sedih sekali rasanya hati ini tatkala mendapati berita anak-anak Rohingya jadi korban pembunuhan sadis tentara Myanmar[1] beberapa hari lalu. Dari sumber yang dikutip oleh media-media yang mewartakan, berita pembunuhan anak-anak Rohingya itu relatif valid. Sekali lagi, anak-anak yang tidak tahu apa-apa harus kehilangan nyawa ketika orang dewasa bertikai. Sengaja saya tidak bicara pokok pertikaian di sana karena saya tidak tahu, yang saya tahu anak-anak telah jadi korban.

Berita atau informasi tentang pembantaian anak-anak memang bukan hal yang baru saya dengar akhir-akhir ini, telah lama saya membaca atau menonton berita-berita mengerikan seperti itu. Zaman masih kuliah dulu, di kalangan teman-teman saya beredar video aksi kekerasan antar etnis yang terjadi di tanah air awal tahun 2000an silam. Di video itu terlihat pemandangan yang sangat mengerikan, anak-anak tewas mengenaskan turut jadi korban konflik rasial.

Waktu itu, saya bingung melogikakan bagaimana orang-orang dewasa bisa begitu kejam membantai anak-anak seperti binatang. Belakangan saya membaca beberapa berita lama yang relatif bisa menjelaskan hal tersebut. Konon, aksi beringas orang-orang dewasa hingga tega menghabisi anak-anak pada pada 16 tahun silam itu terjadi karena mereka kerasukan, dimana mereka melihat orang dari etnis lawanya seperti manusia berkepala sapi[2].

Anak-anak di Rohingya

Anak-anak di Rohingya / Reuters.com

Hal-hal semacam itu memang “percaya ngga percaya” dan saya sendiri memilih untuk percaya. Sedangkan untuk kasus pembunuhan anak-anak di Rohingya yang menurut laporan Fortify Rights dilakukan oleh tentara Myanmar, apakah para tentara itu melakukan penjagalan dengan kondisi tidak sadar juga? Kok rasa-rasanya tidak ya. Sependek yang saya tahu, tentara memang tidak asing dengan hal-hal seperti itu, namun tidak sampai ke “mode kerasukan” dalam berperang.

Bila dugaan saya benar bahwa tentara Myanmar menghabisi nyawa anak-anak itu secara sadar, membayangkannya saja kok miris sekali. Gila, hal gila apa yang sedang terjadi di dunia ini. Saya merasakan rasa yang sama dengan ketika setahun silam membaca berita ISIS memanggal anak-anak non-muslim di depan para orangtuanya yang juga sedang mengantri untuk dihabisi [3]. Membayangkan saja saya tidak kuat, persendian saya langsung lemas memikirkan hal-hal semengerikan itu.

Jangankan membayangkan hal-hal seperti itu, empat tahu silam nemu foto gadis kecil imigran tersenyum[4] ketika diperika polisi di Christmas Island rasanya pengin nangis. Padahal, di foto itu tidak ada hal-hal mengerikan seperti yang telah saya singgung di atas. Jauh sebelumnya, saya juga sempat “dihantui” foto seorang anak gadis diinjak badannya oleh orang dewasa yang katanya tentara Israel. Syukurlah, foto itu belakangan diketahui bukan kejadian nyata, hanya sebuah teatrikal di Bahrain pada 2009 silam[5].

Teatrikal Gadis Cilik Diinjak Tentara

Teatrikal Gadis Cilik Diinjak Tentara / idfblog.com

Sejauh mana sih kebengisan homo sapiens sapiens (manusia modern) itu? Dulu pernah baca entah di mana, katanya evolusi manusia itu bisa menekan sifat kebinatangannya hingga suatu saat nanti bisa hilang sepenuhnya. Saat ini, tak ubahnya saya sedang melihat lakon singa menerkam anak rusa yang diperanlan oleh manusia, tidak bisa membedakan mana yang dewasa mana yang anak-anak.

Kadang saya begitu bangga jadi bagian dari keluarga besar manusia ketika mendapati hal-hal yang penuh kasih dan sayang pada sesama. Namun kini, saya bingung harus ngomong apa? harus nulis apa? harus berbuat apa? Kebengisan seperti selalu menemukan jalannya, bukannya kebaikan. Namun begitu, seperti Jiraiya gurunya Naruto, saya percaya, akan datang hari dimana semua orang bisa saling memahami satu sama lain.

Referensi:
1. http://www.republika.co.id/berita/internasional/global/17/09/03/ovohp2409-fortify-rights-tentara-penggal-kepala-anakanak-rohingya
2. http://news.liputan6.com/read/9010/dan-kepala-bocah-pun-dipenggal
3. http://www.express.co.uk/news/world/723942/ISIS-kills-250-children-dough-kneader-burns-men-alive-oven-Syria-Open-Doors-report
4. https://www.theguardian.com/membership/2015/jun/17/guardian-live-what-can-we-do-about-the-migration-crisis
5. http://latimesblogs.latimes.com/world_now/2012/02/viral-photo-of-israeli-soldier-appears-fake.html

Related Items

Related Posts.

11 Comments

  1. Rickno febrianto
    Sep 12, 2017 @ 07:36:09

    Turut prihatin ya Mas Yos, semoga lekas damai..

    Reply

    • Yos Beda
      Sep 13, 2017 @ 07:43:59

      Iya mas, menyedihkan ya.. 🙁

      Reply

  2. joko harsono
    Sep 14, 2017 @ 07:37:18

    Sedih mas bacanya, hik..hik.. 🙁

    Reply

    • Yos Beda
      Sep 15, 2017 @ 07:44:20

      Jangankan yang baca, yang nulis aja juga seduh.. 🙁

      Reply

  3. redy
    Sep 18, 2017 @ 07:38:31

    Yakin, akan tiba hari yang damai..

    Reply

  4. Eko Widaswara
    Sep 22, 2017 @ 07:39:57

    Sedih lihat gambar2nya Mas… 🙁

    Reply

    • Yos Beda
      Sep 24, 2017 @ 07:45:02

      Sama, waktu awal2 lihat gambar2 di atas sedih banget..

      Reply

  5. Barang Diskon
    Sep 28, 2017 @ 07:43:00

    Mantap kakkk

    Reply

  6. Savia
    Oct 04, 2017 @ 16:36:08

    aduh ampun dah kalo ribut sesama orang dewasa aja, anak2 mah kgk ada sangkut pautnya parah..

    Reply

Leave a Reply

*